Desa Mandiri dengan Memperkuat Otonomi Desa

Berbeda dengan UU lainnya, Undang-Undang No 6/2014 tentang Desa merupakan salah satu UU yang paling cepat lahirnya peraturan pelaksananya.
Dalam artikel "Mengawal Implementasi UU Desa Tantangan dan Peluang" seperti dikutip dari website Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). UU tentang Desa lahir di pengujung masa bakti DPR periode 2009-2014. Meski lahir di masa transisi pemerintahan, political will yang tinggi dari pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla membuat UU itu langsung diimplementasikan.

Peneliti Senior Forum Masyarakat Pemantau Parlemen (Formappi) Tommy Legowo menyebut lahirnya UU Desa sebagai sebuah revolusi tanpa darah yang terjadi di Indonesia. Dari sisi progresivitas, UU Desa sangat dahsyat karena terdapat perspektif baru pemerintahan dengan adanya otonomi berjenjang, yaitu otonomi kabupaten kota dan otonomi desa.

Blog ini mencatat, peraturan pelaksanaan UU Desa yang pertama diterbitkan oleh pemerintah, yaitu Peraturan Pemerintah (PP) No 43/2014 tentang Peraturan Pelaksana UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa, sebagaimana telah dilakukan perubahan dengan PP No 47/2015.

Sedangkan terkait dengan kebijakan Dana Desa yang bersumber dari Anggaran Pendampatan Belanja Negara (APBN ) diatur melalui PP No 60/2014, sebagaimana telah diubah dengan PP No 22/2015 tentang Dana Desa yang bersumber dari APBN.

Salah satu pasal dalam PP No 22/2015 disebutkan, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi menetapkan Prioritas Penggunaan Dana Desa paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum dimulainya tahun anggaran. 

Atas dasar perintah Peraturan Pemerintah tersebut, kemudian Kemendesa, PDTT menerbitkan tiga peraturan Menteri Desa terkait dengan Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa, yaitu:
  1. Peraturan Menteri Desa, PDTT No 5 Tahun 2015 tentang Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2015.
  2. Peraturan Menteri Desa, PDTT No 21 Tahun 2015 tentang Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2016, yang kemudian dilakukan perubahan dengan Permendes No 8/2016.
  3. Peraturan Menteri Desa, PDTT No 22 Tahun 2016 tentang Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2017.
Dalam Pasal 4 Permendes No 22 tahun 2016, disebutkan penggunaan Dana Desa pada 2017 diprioritaskan untuk membiayai pelaksanaan program dan kegiatan di bidang Pembangunan Desa dan Pemberdayaan Masyarakat Desa.

Setidaknya ada empat fokus besar penggunaan dana pada bidang Pembangunan Desa; yaitu pembangunan saranan prasarana desa, pelayanan sosial desa, usaha ekonomi desa, dan pelestarian lingkungan hidup. 

Sedangkan pada bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa, penggunaan Dana Desa diarahkan untuk membangun kemandirian desa, pengembangan dan peningkatan usaha-usaha ekonomi masyarakat, pengentasan kemiskinan, dll.

Kedua prioritas tersebut, "Sepertinya sejalan dengan jalan prioritas pembangunan nasional dan jalan ekonomi Presiden Jokowi 2017".

Membangun kemandirian Desa merupakan amanat penting Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa. Karena, Desa Mandiri merupakan harapan serta impian tertinggi dari agenda terbesar dari roh UU Desa. 

Dalam mengwujudkan harapan dan agenda terbesar tersebut. Sudah pasti membutuhkan kerja keras, kerja cerdas, kerja ikhlas, dan kerjasama yang sinergis serta terkoneksi dengan baik antar semua elemen bangsa yang terkait.

2017 merupakan tahun ketiga implementasi UU Desa. Semoga implementasi UU Desa tidak layu ditengah jalan. Pemerintah Jokowi-JK kita harapkan terus serius dan komit membangun Indonesia dari pingiran, daerah terpencil, dan desa-desa yang tertuang dalam Nawa Cita.

Kita juga menanti hasil kerja keras dan kerja ikhlas para Pendamping Profesional Desa dalam mengawal implementasi UU Desa, melalui berbagai agenda pendampingan. Pendamping Desa yang ideal, mendampingi desa, dan memberdayakan Desa.

Pendampingan desa yang sekarang bukanlah mendampingi pelaksanaan proyek yang masuk ke desa, bukan pula mendampingi dan mengawasi penggunaan Dana Desa saja, tetapi melakukan pendampingan secara utuh terhadap desa.[] 
Share on Google Plus

Salam dari Blogger Desa

Media Informasi dan Edukasi Berdesa | Dikelola oleh Sumadi Arsyah | Kritik, Saran dan Masukan kirim melalui: desabangundesa@gmail.com " Mengawal implementasi UU Desa dan ikut berpartisipasi Aktif dalam Desa Membangun " .