6 Januari 2017

Pemberdayaan Setengah Hati

Penambahan dana desa yang akan ditransfer langsung ke desa itu tidak dibarengi dengan penguatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) di daerah
Pemerintah berencana terus menambah alokasi dana desa dari APBN, untuk mengakselerasi pembangunan di daerah. Sayangnya, penambahan dana yang akan ditransfer langsung ke desa itu tidak dibarengi dengan penguatan kapasitas sumber daya manusia (SDM) di daerah.

Tidak meratanya sumber daya manusia yang memiliki kompetensi untuk mengelola dana desa, memang menjadi salah satu hambatan dalam penyalurannya. Padahal, pemerintah juga telah menyediakan pendamping desa untuk memastikan pengelolaan dana dapat dilakukan dengan baik hingga ke tahap pelaporannya.

Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) harus turun tangan untuk melakukan kajian mengenai potensi kelemahan akuntabilitas pengelolaan dana desa.

Hasilnya, lembaga tersebut disarankan untuk melakukan kajian setelah dana cair dan pelaksanaan pengelolaannya selesai. Tujuan kajian tersebut adalah agar diperoleh gambaran komprehensif mengenai potensi kelemahan akuntabilitas pengelolaan keuangan dana desa.

Kajian itu juga meminta BPKP memberikan masukan kepada Kementerian Dalam Negeri, untuk mendorong pemerintah daerah menyusun dan menerbitkan pedoman umum, serta pedoman teknis penggunaan dana desa.

Kajian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian dan Pengawasan BPKP itu juga meminta semua pihak untuk memperhatikan keterlambatan penerbitan kebijakan mengenai dana desa, dan perubahan regulasi yang ditetapkan oleh pemerintah pusat.

Keterlambatan penerbitan kebijakan dan perubahan regulasi tersebut dapat menimbulkan kebingungan, serta ketidakpastian dalam pelaksanaan pengelolaan dana desa.

Selain itu, terdapat juga potensi kelemahan akuntabilitas, karena perbedaan jangka waktu rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) kabupaten/kota dengan RPJM desa, sehingga memunculkan disharmoni pelaksanaan pembangunan di lapangan.

Kurangnya keterbukaan juga dapat mengurangi kualitas akuntabilitas perencanaan dan penganggaran dana desa. Selain itu, dana desa berpotensi tidak efektif, karena perencanaan pembangunan desa tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat, serta kekhasan daerah.

Selanjutnya, kajian tersebut juga menyoroti tidak adanya indikator dan target pembangunan desa, yang berpotensi membuat pembangunan yang tidak terarah. Kemudian, pembangunan desa berpotensi menjadi tidak efektif, karena perencanaan dan penganggaran tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Hal penting lain yang menjadi sorotan adalah pertanggungjawaban publik oleh kepala daerah dalam perencanaan dan penyusunan anggaran belum dilakukan dengan baik. Terakhir, keterlambatan ketersediaan pedoman umum dan pedoman teknis berpotensi membuat pembangunan desa yang bersumber dari dana desa terlambat.

Enny Sri Hartati, Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef), mengatakan selama ini upaya membangun ekonomi dari pinggir dan pemberdayaan desa masih setengah hati.

“Selama ini pengelolaan dana desa memang memenuhi regulasi dan seluruh aturan yang ada, tetapi dampak yang dirasakan masyarakat masih sangat kurang,” katanya, Kamis (29/12).

Menurut Enny, pemerintah telah bertindak sok tahu, dengan merekrut orang-orang yang tidak tepat sebagai pendamping desa. Harusnya, pemerintah melibatkan lembaga dan semua pihak yang selama ini melakukan program pemberdayaan masyarakat di setiap daerah.

Menurutnya, selama ini sebenarnya sudah ada lembaga sosial masyarakat yang melakukan program pemberdayaan masyarakat di desa. Tujuan lembaga tersebut pun relatif murni untuk kerja sosial, dan membangun masyarakat di daerah.

“Belum tentu pendamping desa yang direkrut dari para sukarelawan mengerti karakteristik desa. Kenapa pemerintah tidak bekerja sama dengan pihak yang selama ini sudah melaksanakan program pemberdayaan desa?” Katanya.

Kerja sama tersebut dapat dilakukan dengan sebuah sistem dan standar yang disepakati, serta pengawasan ketat. Sistem kerja sama itu pun harus memuat indikator yang dapat menjadi acuan dalam menentukan keberhasilan pelaksanaan pengelolaan dana desa.

Enny menambahkan, pemerintah selama ini juga terlalu fokus dengan pendekatan proyek dalam pengelolaan dana desa. Dampaknya, pengelolaan dana desa hanya dinilai berdasarkan serapannya, tanpa melihat multiplier effect yang dihasilkan.

Selain itu, Enny juga menekankan pentingnya perencanaan pembangunan dalam pengelolaan dana desa yang efektif. RPJM Desa harus disusun dengan memperhatikan aspirasi masyarakat, bukan disusun oleh konsultan yang belum tentu mengerti kebutuhan daerah.

“Selama ini penyusunan RPJM Desa disusun secara tergesa-gesa, dan kerap diselesaikan oleh para konsultan, tanpa menyerap aspirasi masyarakat,” katanya.

Persoalan transparansi dalam pengelolaan dana desa sebenarnya juga telah menjadi perhatian pemerintah. Eko Putro Sandjojo, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, mengatakan pengelolaan dana desa memerlukan keterlibatan seluruh pemangku kepentingan, untuk mencegah penyelewengan.

“Saya akan ikut aktif mengawasi dana desa bersama seluruh masyarakat dan penegak hukum, agar tidak ada pemikiran yang aneh-aneh terkait program yang sedang dikerjakan. Kami juga membuka ruang transparansi kepada masyarakat,” katanya.

Eko juga mengingatkan pejabat desa untuk tidak takut dengan keterbukaan publik dalam pengelolaan dana desa. Keterbukaan merupakan salah satu langkah antisipasi pelanggaran yang mungkin dilakukan secara tidak disengaja.

Pengawasan, lanjut Eko, memang diperlukan agar pengelolaan dana desa semakin membaik setiap tahunnya. Pasalnya, dana desa akan terus meningkat agar mampu menggerakkan perekonomian masyarakat di pedesaan.

Untuk tahun ini, Kemendesa PDTT mengarahkan penggunaan dana desa untuk empat program prioritas. Direktur Jenderal Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa Kemendesa PDTT Ahmad Erani Yustika mengatakan, dana desa 2017 dapat digunakan untuk empat peruntukan besar yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan mendesak tiap desa.

“Tahun 2017, bagi desa yang masih tertinggal, untuk bidang infrastruktur silakan dilanjutkan. Kedua, pelayanan sosial dasar, seperti akses air bersih, sanitasi, listrik, dan PAUD. Ketiga, pengembangan ekonomi untuk membuat BUMDes. Keempat, pemberdayaan dan pelatihan,” paparnya.

Sejak pertama kali dirilis pada 2015, alokasi dana desa terus meningkat. Pada 2015 total dana desa yang dialokasikan pemerintah ialah sebesar Rp20,7 triliun. Angka itu kemudian naik pada 2016 menjadi Rp46,9 triliun, dan direncanakan naik lagi menjadi Rp60 triliun pada 2017. Pemerintah juga berniat menggandakan alokasi dana desa pada 2018.

Peningkatan alokasi dana desa seharusnya diimbangi dengan peningkatan perbaikan kualitas pendampingan dan pengawasan. Kesiapan SDM, partisipasi masyarakat, transparansi menjadi beberapa suara sumbang program dana desa.[Sumber: Koran Bisnis]

Artikel Terkait

Media Informasi dan Edukasi Berdesa


EmoticonEmoticon