5 Okt 2014

Kelembutan Wanita Bukanlah Suatu Kelemahannya

Ilustrasi: IST

"Jangankan lelaki biasa, seorang Nabi pun akan merasakan kesunyian tanpa hadirnya seorang wanita di sampingnya." 

Tanpa wanita, pikiran dan perasaan lelaki akan merasakan kegelisahan. Akan halnya Nabi Adam yang masih membutuhkan hadirnya seorang wanita walaupun di dalam Surga telah tersedia segalanya. Namun tetap saja Nabi Adam merindukan Siti Hawa.

Wanita memang tercipta dari tulang rusuk yang bengkok. Tugas lelaki-lah untuk meluruskannya. Maka luruskanlah wanita itu dengan cara yang baik. Dengan jalan yang ditunjuk oleh Allah. Karena mereka memang diciptakan sebegitu rupa. Didiklah mereka dengan panduan dari-Nya.

Jangan mencoba memanjakan mereka dengan harta..
Karena nantinya mereka akan menjadi lupa segalanya..

Jangan hibur mereka dengan kecantikan semata.
Karena nantinya mereka akan menderita..

Kenalkan mereka kepada Allah. Kenalkan mereka kepada Dzat yang kekal. Karena di situlah sebenarnya letak puncak kekuatan dan keindahan dunia..

Akal wanita yang setipis rambutnya.
Maka tebalkan ia dengan ilmu..

Hati wanita yang serapuh kaca.
Maka kuatkan ia dengan iman..

Perasaan wanita yang selembut sutera.
Maka tuntunlah ia dengan akhlaq mulia..

Suburkanlah ia, karena dari situlah nantinya mereka akan melihat nilai keadilan Rabb-Nya..

Bisikkan pada telinga mereka bahwa kelembutan bukanlah suatu kelemahannya. Bukan pula bentuk diskriminasi Allah terhadap wanita. Akan tetapi sebaliknya, disitulah bukti kasih sayang Allah terhadapnya..

Wanita yang lupa akan hakikat kejadiannya pasti tidak akan terhibur dan tidak akan menghiburkan. Tanpa iman, ilmu dan akhlaq mulia mereka tidak akan pernah lurus. Bahkan bisa jadi akan semakin membengkok. Itulah yang akan terjadi jika wanita tidak dikenalkan kepada Rabbnya.

Untuk lelaki juga jangan hanya mengharapkan ketaatan wanita semata. Tapi berilah ia suri tauladan dengan sikap kepemimpinan yang bisa dijadikan contoh.

Pastikan sebelum meminta wanita menuju ke jalan-Nya, Pimpinlah diri sendiri terlebih dahulu menuju kepada-Nya. Jinakkan diri sendiri terlebih dahulu kepada Allah. Niscaya akan jinaklah wanita dibawah kepemimpinanmu.

Pepatah Berkata: "Jangan mengharapkan mempunyai istri semulia Fatimah jika dirimu tidak sehebat Ali bin Abi Thalib". (Dikutip dari: google+)

Artikel Terkait